jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juli 24, 2024

Beijing (JurnalPagi) – Peneliti Tiongkok baru-baru ini mengungkapkan bahwa glukosa di otak dapat menginduksi toleransi antijamur terhadap jamur tertentu, sehingga membantu pengobatan meningitis jamur.

Cryptococcus neoformans, jamur yang menginfeksi otak manusia, adalah penyebab utama meningitis jamur, yang menewaskan sekitar 180.000 orang setiap tahunnya. Saat ini, satu-satunya fungisida yang tersedia untuk mengobatinya adalah amfoterisin B.

Meskipun amfoterisin B memiliki aktivitas bakterisidal in vitro yang sangat baik terhadap C. neoformans, terdapat tingginya insiden kegagalan pengobatan dan infeksi berulang pada pasien dengan meningitis kriptokokus yang etiologinya tidak diketahui.

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti dari Institut Mikrobiologi di bawah Chinese Academy of Sciences (CAS) memvalidasi metode skrining throughput tinggi (HTS) dan jaringan otak tikus serta cairan serebrospinal manusia untuk menguji efek dari ratusan metabolit. Tentang interaksi antara C. neoformans dan amfoterisin B.

Akibatnya, mereka menemukan bahwa glukosa di otak dapat menginduksi toleransi antijamur melalui protein C. neoformans, Mig1, yang mengatur represi glukosa.

Para peneliti menemukan bahwa pada tikus, Mig1 menghambat sintesis ergosterol, komponen membran sel jamur yang menjadi target amfoterisin B, dan juga meningkatkan produksi inositol fosforilceramida, komponen membran sel jamur lainnya, yang diikat oleh amfoterisin B. Bersaing dengan amfoterisin B. Oleh karena itu, Ergosterol membatasi efektivitas obat.

Para peneliti kemudian menemukan bahwa penggunaan inhibitor inositol fosforilceramide bersama dengan amfoterisin B dapat meningkatkan efektivitas pengobatan terhadap meningitis kriptokokus pada tikus.

Studi ini dipublikasikan di jurnal Nature Microbiology.

Koresponden: Xinhua

Hak Cipta © JurnalPagi 2024