Pratinjau Piala Dunia 2022: Qatar vs Senegal

JAKARTA (JurnalPagi) – Tuan rumah Qatar tentu tahu laga melawan Senegal ini adalah pertandingan hidup mati, dengan nasib bahkan ketenaran di Teluk Persia dan dunia Arab dipertaruhkan.

Mereka gugup setelah sekutu dan saingan Teluk mereka, Arab Saudi, membuat lompatan ke depan untuk mengalahkan juara dunia dua kali Argentina tiga hari lalu.

Apakah kemenangan Arab Saudi akan menjadi pemacu energi lebih di laga Senegal selanjutnya atau justru membuat Qatar semakin was-was akan terlihat nanti pada laga melawan Senegal di Stadion Al Touma.

Kekalahan pasti akan membuat Anda tersingkir lebih awal dari Piala Dunia termahal sepanjang masa dan penuh dengan masalah di luar sepak bola. Dan skenario ini sangat tidak baik untuk para penguasa Qatar.

Kekalahan di Stadion Al-Thoma akan memastikan juara Asia menjadi tuan rumah Piala Dunia kedua yang gagal melewati tahap pertama setelah Afrika Selatan pada 2010.

Qatar juga harus meniru apa yang dilakukan Saudi ketika puluhan ribu suporternya terus mendukung mereka, ketika banyak penonton Qatar malah pergi jauh sebelum akhir pertandingan mereka ketika tim mereka dikalahkan oleh Ekuador. .

Qatar ngotot mendukungnya meski suporter hengkang dari stadion

Sang pelatih sendiri, Félix Sánchez, menjanjikan tim yang “efektif dan kompetitif” saat menghadapi Senegal nanti. Mau tidak mau mereka harus mencetak gol lebih dulu untuk menjaga fans mereka tetap hidup sampai akhir.

Namun Qatar juga harus merombak pertahanan mereka yang terlihat lemah melawan Ekuador. Ditambah lagi dengan semangat dan taktik yang tepat bahkan kiper rookie Saad Alsheib pun bisa memberikan performa yang lebih baik dari game pertama.

Masalahnya, Senegal berada dalam situasi yang sama. Juara Afrika dua kali, yang mengalahkan superstar Mesir Mohamed Salah di final Piala Afrika dan play-off kualifikasi regional Afrika, harus mengalahkan Qatar untuk menjaga harapan mencapai babak sistem gugur kembali hidup. mengalahkan Piala Dunia.

Melawan Belanda, Senegal tidak terlalu buruk. Mereka bahkan kebobolan gol di saat-saat terakhir. Penjaga gawang terbaik dunia, Edouard Mendy, menjadi pemain yang paling disalahkan atas kegagalan tersebut.

Belanda mengawali Piala Dunia dengan kemenangan atas Senegal

Namun, Mandy akan tetap masuk Komposisi awal Senegal vs Qatar

Di sisi lain, pelatih Aliou Cisse harus berpikir keras siapa starter yang tepat untuk menggantikan gelandang Chikho Kouyate dan bek Abdou Diallo yang sama-sama cedera.

Cisse juga dapat mengubah personel lini depannya dengan memasukkan Bamba Ding ke starting eleven Senegal.

“Sepak bola adalah tentang efisiensi, Anda tidak bisa menang jika tidak mencetak gol,” kata Cisse.

Cisse juga harus bisa mengembalikan ketajaman ke timnya, seperti Sadio Mane masih ada. Mane dikeluarkan dari skuad karena cedera dan Senegal sejauh ini menunjukkan tanda-tanda tidak menemukan pengganti yang cocok untuk Mane.

Ini harus menjadi prioritas utama Cisse karena jelas bahwa ketidakhadiran Mane telah menghilangkan beberapa elemen kepanikan dari skuad Senegal, memungkinkan Belanda untuk menekan mereka dengan bebas.

Memprediksi sebelas pemain pertama

Qatar (5-3-2): Mashal Bersham; Pedro Miguel, Boulam Khokhi, Tariq Salman, Abdul Karim Hassan, Hammam Ahmad; Hassan Al-Haidos, Karim Boudiaf, Abdulaziz Hatem; Moez Ali, Akram Afif

Senegal (4-2-3-1): Edward Mandy; Youssef Sebali, Kalidou Koulibaly, Pepe Abusise, Abdo Diallo; Edrisa Goy, non-polisi, Mendi; Musa Ndayeh, Ismail Sar, Kerpin Diata, Bolay Dia

Senegal terpuruk setelah Sadio Mane dipastikan absen di Piala Dunia

Sanchez enggan beralasan saat Qatar ditundukkan Ekuador

Selanjutnya: Skenario balapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.