jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juli 24, 2024

ISLAMABAD (JurnalPagi) – Pembayaran digital di Pakistan meningkat pada tahun fiskal 2021-2022 (Juli 2021 hingga Juni 2022) dengan meningkatnya penggunaan ponsel dan internet, menurut pejabat Bank Sentral Pakistan, State Bank of Pakistan. . SBP).

Pejabat perbankan mengumumkan pada Sabtu (24/12) bahwa SBP telah mengambil langkah-langkah yang tepat dalam beberapa tahun terakhir untuk memperkuat infrastruktur sistem pembayaran dan kerangka peraturan di negara tersebut, sehingga meningkatkan akses nasabah dan mengurangi biaya layanan keuangan, terutama melalui saluran digital. . laporan SBP

Menurut laporan ini, jumlah pengguna telepon seluler dan bank internet masing-masing mencapai 8,4 juta dan 12,3 juta pada tahun fiskal 2021-2021. Laporan ini menambahkan: Dari sisi transaksi, layanan mobile banking meningkat 100,4% menjadi 387,5 juta transaksi dan internet banking meningkat 51,7% menjadi 141,7 juta transaksi.

Dalam hal nilai, mobile banking dan internet banking tumbuh masing-masing sebesar 141,1 persen atau 11,9 triliun rupee (1 rupee Pakistan = 69,15 rupee) dan 81,1 persen atau 10,2 triliun rupee, kata laporan itu.

 

Menurut laporan tersebut, transaksi e-commerce juga mencatat tren serupa, dengan volume transaksi tumbuh 107,4 persen menjadi 45,5 juta transaksi dan nilai meningkat 74,9 persen menjadi Rp 106 miliar.

Demikian pula, jumlah penjual e-commerce yang terdaftar di berbagai bank meningkat dari 3003 penjual menjadi 4887 penjual selama periode ini. Jaringan anjungan tunai mandiri (ATM) di Pakistan juga tumbuh sebesar 4,8 persen pada tahun fiskal lalu mencapai 17.133 ATM.

Bank Sentral Pakistan mengumumkan bahwa berbagai langkah seperti meningkatkan dan mengembangkan infrastruktur pembayaran untuk operasi yang terhubung, mengesahkan peraturan yang bermanfaat terutama untuk penyedia pembayaran ritel, memastikan kepercayaan dan keamanan saluran pembayaran digital, dan mempromosikan teknologi baru telah mengarah pada lompatan tersebut. Dalam sistem pembayaran digital di negara-negara Asia Selatan.

Utusan: Xinhua
Editor: Bayu Kuncahyo