jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juni 25, 2024

Doha (JurnalPagi) – Kroasia finis sebagai runner-up Piala Dunia 2018 dan Brasil tiba di Qatar sebagai salah satu pesaing terbaik Piala Dunia 2022.

Karena itu, wajar jika Kroasia ditempatkan di posisi tersebut di bawah tangan Saat kedua tim bertemu pada Jumat malam di laga pembuka perempat final Piala Dunia 2022 di Stadion Shahr Tafaz, Al-Ryan.

Berkali-kali sepanjang pertandingan, baik di waktu normal maupun di perpanjangan waktu, Kroasia berhasil mematikan musik setiap kali para pemain Brasil menari di sepertiga akhir lapangan dengan permainan yang pragmatis dan realistis.

Sementara Neymar memecah kebuntuan di penghujung perpanjangan waktu pertama, sorakan dan kegembiraan muncul dari penonton berbaju kuning di tribun Stadion Shahr Tafaz.

Neymar berada di depan gawang Kroasia setelah melakukan umpan satu-dua dengan Rodrigo Gus dan Lucas Paqueta sebelum menaklukkan kiper Dominik Livakovic untuk memberi Brasil keunggulan saat turun minum.

Keunggulan Brasil 1-0 membuat Brasil memasuki babak tambahan kedua dengan percaya diri tinggi. Neymar dkk sepertinya lebih memperlambat permainan.

Brasil tampak tenang saat mereka bersiap menari mengikuti irama musik, seperti yang mereka lakukan setelah mengalahkan Korea Selatan 4-1 di Babak 16 Besar.

Brasil Unggulan atas Korea Selatan

Namun, sekali lagi ritme dimatikan oleh Kroasia dan mereka mampu menyamakan kedudukan tiga menit setelah perpanjangan waktu kedua berakhir.

Milos Orsic yang baru beberapa menit merumput, mengirim bola dari sayap kiri ke tepi kotak penalti. Bruno Petkovic menyambutnya dengan tembakan yang mengenai kaki Marquinhos dan bola mengecoh kiper Alison Becker ke gawang Brasil.

Itu adalah satu-satunya tembakan tepat sasaran Kroasia dalam 120 menit permainan, tapi itu cukup merusak kemenangan Brasil.

Ini dilengkapi dengan kepahlawanan penjaga gawang Dominik Livakovic, melakukan penyelamatan ke-10 dalam pertandingan tersebut, untuk menyangkal tembakan Casemiro untuk menentukan pemenang melalui adu penalti.

Kesuksesan seri tersebut, ditambah pengalaman menang adu penalti melawan Jepang di babak 16 besar, efektif menjadi aset besar bagi Kroasia di lima poin yang akan menentukan tiket semifinal.

Setelah berhasil mengatasi tiga eksekusi oleh algojo Jepang empat hari sebelumnya, Livakovic memulai adu penalti dengan awal yang bagus dengan berhasil menyelamatkan tendangan Rodrigo Gus untuk menjadi wasit pertama Brasil.

Langkah Livacovic membawa Kroasia memimpin, karena sebelumnya Nikola Vlasic berhasil memperdaya Alisson. Setelah Rodrigo absen, lima algojo bergantian mencetak gol, tiga untuk Kroasia dan dua untuk Brasil.

Pengalaman melawan Jepang bersama ibu kota Kroasia bersama Brasil

Marquinhos muncul sebagai algojo keempat Brasil dan memiliki kesempatan untuk menebus “kesalahan” yang dibuatnya saat mengkonversi serangan Petkovic untuk menyamakan kedudukan bagi Kroasia.

Namun, keberuntungan menghindari Marquinhos dan Brasil saat tembakan pemain Paris Saint-Germain itu membentur tiang gawang.

Sempat tertipu sebelumnya, Livakovic melihat bola memantul membentur tiang dan langsung disambut rekan-rekannya yang merayakan kemenangan adu penalti Kroasia 4-2.

Kroasia melakukan selebrasi tanpa melakukan tarian genit seperti Brasil, mengikuti permintaan pelatih Zlatko Dalic yang sudah mengingatkan para pemainnya untuk tidak melakukannya.

Di saat yang sama, Dalic juga berhasil mencegah para pemain Brasil menari, malah tumbang satu per satu setelah gagal memenuhi ekspektasi sebagai salah satu kans utama menjuarai Piala Dunia 2022.

“Kemarin di konferensi pers prapertandingan saya mengatakan bahwa saya tidak ingin pemain saya menari (seperti Brasil),” kata Dalic di konferensi pers pascapertandingan.

Pelatih kepala Kroasia menyebut tim Brasil menakutkan di Piala Dunia 2022

Selanjutnya: Modric dan Neymar