Kiat untuk menciptakan ketahanan dunia maya di perusahaan

Jakarta (JurnalPagi) –

Banyak teknologi baru dengan solusi keamanan siber yang lebih baik dan lebih komprehensif tidak dapat menjamin keamanan yang lengkap karena peretas juga menjadi lebih pintar dan lebih inovatif.

Hari ini, kita hidup di dunia kerja hybrid. Saat karyawan bekerja dari mana saja, transfer data sensitif ke seluruh periferal, terdesentralisasi, pada beberapa platform Awan dan lingkungan remote, Terus berubah.

Artinya, kemungkinan titik masuk serangan dunia maya ke sistem TI (serangan permukaan) sebuah organisasi juga meningkat secara eksponensial.

Terima pola pikir dan arsitektur Tidak ada kepercayaan

Terima arsitekturnya Tidak ada kepercayaan Ini pada dasarnya berarti memperkenalkan model autentikasi di setiap langkah dalam jaringan, infrastruktur TI, dan perangkat lunak (perangkat lunak) Organisasi.

Jadi, bahkan ketika aktor ancaman berhasil menembus lingkungan keamanan, yaitu arsitektur Tidak ada kepercayaan Diimplementasikan dapat menangani kebocoran data lebih cepat dan mencegahnya meningkat lebih lanjut.

Layanan Konsultasi Keamanan Cyber ​​​​dari Dell Technologies menyediakan peta jalan Tidak ada kepercayaan Untuk organisasi atau perusahaan yang dapat membangun aset keamanan siber yang ada.

Dell juga menawarkan layanan manajemen kerentanan di mana para pakar Dell, yang secara rutin memindai lingkungan TI pengguna untuk potensi kerentanan, dapat memberikan gambaran lengkap tentang paparan ancaman dan membantu organisasi untuk memprioritaskan upaya reformasi.

Lindungi perangkat, data, dan sistem di mana pun mereka berada

Perlu dicatat bahwa di setiap perangkat, jaringan titik akhirDan sistem tersebut juga memiliki potensi kebocoran sistem yang mengancam data organisasi.

Oleh karena itu, keamanan siber harus mencakup seluruh ekosistem, mulai dari perangkat, server, menyimpanjaringan dan layanan untuk mengamankan siklus hidup (lingkaran kehidupan) Pengembangan dan rantai pasokan

Dalam menghadapi meningkatnya ancaman rantai pasokan, Dell menawarkan kepada pelanggan Asia Pasifik pilihan untuk menonaktifkan port komputer dan memilih segel tahan kerusakan sebelum pengiriman sebagai tindakan keamanan fisik tambahan.Untuk menghindari gangguan pada pengaturan BIOS.Sistem I/O dasar).

Dell juga memungkinkan perusahaan untuk mendeteksi potensi kegagalan BIOS pada PC dengan integrasi telemetri baru antara Microsoft Intune, sebagai bagian dari Microsoft Endpoint Manager dan konsol Splunk.

Ciptakan budaya keselamatan

Menurut hasil penelitian terkemuka dari Dell Technologies, 53% perusahaan di Indonesia menyatakan bahwa karyawan adalah mata rantai terlemah dalam pendekatan keamanan mereka.

Bahkan setelah mengetahui sejumlah serangan siber yang canggih, sekitar 23% karyawan mengakui bahwa kesadaran dan perilaku keamanan mereka belum meningkat secara signifikan.

Fakta-fakta ini menunjukkan bahwa keamanan siber pada intinya adalah tentang manusia dan kebutuhan untuk memberdayakan setiap individu agar waspada dan bertanggung jawab.

Salah satu cara perusahaan dapat meningkatkan kesadaran dan akuntabilitas karyawan dalam menghadapi ancaman dunia maya adalah dengan mendidik mereka untuk memahami bahwa keamanan adalah tanggung jawab semua orang.

Dengan membekali anggota tim dengan pengetahuan dan pelatihan organisasi yang tepat, mereka juga diberdayakan untuk membuat keputusan berdasarkan informasi dan menerapkan praktik terbaik keamanan siber dalam pekerjaan sehari-hari.

Pembicara: Sochi Nurhaliza

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.