SAKIT HATI: “INDONESIA BELUM SIAP BUAT MOBIL HITECH”

Apakah nggak sakit hati mendengarnya… Setidaknya itulah yang terucap oleh Direktur Pemasaran PT KIA Mobil Indonesia Hartanto Sukmono menjelaskan kalau sebenarnya KIA sendiri sudah mengembangkan berbagai teknologi terkini namun Indonesia belum bisa dipasarkan di Indonesia.
“Untuk teknologi high tech Indonesia sepertinya masih lama,” cetusnya.
Sedih juga, soalnya saya ingin banget liat mobil Hybrid, mobil listrik jalan-jalan di Indonesia. Saya udah bosennnn diributin oleh masalah kenaikan bensin. Kenapa sih pejabat-pejabat kita, menteri-menteri kita (selain Dahlan Iskan) seakan gak kepikiran gitu.  Ada baiknya kalo memang mau buat Mobil LCGC itu mbok ya yang ada teknologi hybridnya, bensin abis bisa colok listrik. Kebijakan LCGC Indonesia sekarang ini hanya kebijakan semu, lha buktinya masih banyak mobil LCGC yang nyusu premium!
Tapi gak salah juga kenapa gak kepikiran kesana, karena memang kebanyakan pemimpin-pemimpin daerah kita itu yang punya pom bensin. Kalo mobil hybrid masuk, bakal bangkrut mereka.  Tapi sungguh sekali dalam hati yang paling dalam, ingin sekali agar teknologi mobil di Indonesia bisa sama dengan negara Jepang, Jerman dan Amerika yang lebih mengedepankan lingkungan.
Kapan pemerintah kita benar-benar terbuka hatinya untuk lebih memikirkan masa depan bangsa ini sehingga tidak melulu mengeluh dengan kenaikan bensin..

Kapan.. kapan.. kapan..

Updated: April 24, 2014 — 11:36 am

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

jurnalpagi.com © 2015
Show Buttons
Hide Buttons