jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juni 14, 2024

Jakarta (JurnalPagi) – Zebra Technologies hari ini merilis hasil studi pembelanja global tahunan ke-15, yang menemukan bahwa swalayan meningkatkan kepuasan konsumen.

Dengan teknologi swalayan, karyawan toko memaksimalkan layanan, kecepatan, dan kenyamanan.

Survei: 63% Konsumen Puas dengan Kondisi Properti

Konsumen juga terbiasa dengan swalayan karena mereka semakin banyak menggunakan teknologi Lakukan sendiri (DIY) di toko. Oleh karena itu, pegawai toko kini memiliki lebih banyak waktu untuk membantu konsumen.

Survei dilakukan antara Juni dan Juli 2022 dan mengumpulkan pandangan lebih dari 4.000 pengambil keputusan ritel, staf toko, dan konsumen di seluruh dunia, termasuk responden Asia Pasifik dari Australia, Tiongkok, India, Jepang, dan Selandia Baru.

Dalam survei tersebut, hampir 75 persen konsumen secara global (68 persen di Asia Pasifik) mengatakan inflasi telah memaksa mereka untuk menunda berbelanja, namun mereka tetap kembali ke toko.

Empat Tren Teknologi Layanan Pelanggan

Sebagian besar konsumen (76% secara global, 68% di Asia Pasifik) ingin keluar masuk toko secepat mungkin. Mereka juga menginginkan hal ini terjadi karena mereka semakin tertarik dengan teknologi swalayan.

Secara global, keterlibatan konsumen dalam solusi layanan mandiri terus meningkat, dengan hampir separuh konsumen melaporkan menggunakan layanan. ATMDan hampir empat dari 10 konsumen menggunakan metode pembayaran tanpa uang tunai.

Kecenderungan yang sama terjadi di Asia Pasifik, di mana layanan disediakan ATM 47% konsumen menggunakan, sedangkan 46% yang disurvei lebih memilih menggunakan metode pembayaran nontunai.

Sekitar 43 persen konsumen secara global (50 persen di Asia Pasifik) yang disurvei mengatakan mereka lebih suka menggunakan perangkat seluler atau ponsel pintar.

Lebih dari separuh (50% secara global, 48% di Asia Pasifik) lebih memilih layanan ATMsementara preferensi untuk kasir toko menurun (55% di seluruh dunia, 51% di Asia Pasifik).

Studi Facebook: Indonesia Akan Miliki 165 Juta Konsumen Digital Pada 2021

Survei tersebut juga menyatakan bahwa sebagian besar pengusaha ritel percaya bahwa layanan kasir semakin tidak dibutuhkan dengan teknologi otomasi.

Di seluruh dunia, hampir setengah dari pengecer membuka toko mereka sendiri, mengubah area tradisional menjadi Verifikasi Dengan swalayan dan tanpa kontak.

Sentimen yang sama berlaku di Asia Pasifik, di mana 79 persen pengecer menganggap staf kasir tidak diperlukan, sementara 53 persen telah mengubah ruang toko menjadi area swalayan dan 52 persen menawarkan opsi layanan nirsentuh yang mereka berikan.

Secara keseluruhan, konsumen terbuka terhadap kemajuan teknologi, dengan delapan dari 10 mengharapkan pengecer memiliki teknologi terbaru.

Konsumen mengharapkan pengalaman yang mulus terlepas dari cara mereka berbelanja. Tujuh dari 10 lebih suka berbelanja baik di dalam toko maupun online, lebih memilih pengecer online yang juga memiliki toko fisik.

Kenyamanan adalah hal terpenting untuk melakukan pemesanan.realisasiSebagian besar konsumen (75% secara global, 73% di Asia Pasifik) lebih memilih opsi pengiriman dan lebih memilih bisnis ritel yang menawarkan penjemputan di dalam toko atau penjemputan di tepi jalan (64% secara global dan di Asia Pasifik) saat ini.

Hal yang sama terjadi pada Logistik terbalikSekitar delapan dari 10 konsumen (80% secara global, 77% di Asia Pasifik) memprioritaskan berbelanja di peritel yang menawarkan kemudahan pengembalian.

Kajian: Konsumen memiliki daya tawar yang tinggi di pasar properti

Hampir setengah dari pengecer yang disurvei (49% secara global dan Asia Pasifik) mengubah ruang toko mereka untuk mengakomodasi penjemputan, sehingga mendukung preferensi konsumen untuk layanan memuaskan yang mereka inginkan.

Pemesanan seluler juga meningkat, dengan 8 dari 10 konsumen dan 9 dari 10 milenial menggunakan perangkat tersebut, dan sekitar tujuh dari 10 konsumen menginginkan bisnis ritel memberikan lebih banyak penjualan dari layanan ini.

“Konsumen tidak menilai Saluran ritel. Sebaliknya, mereka melihatnya sebagai pengalaman berbelanja, terlepas dari bagaimana hal itu dilakukan.

Katanya, dengan perdagangan elektronik Di dunia normal saat ini, saluran yang tersedia telah menyatu, jadi penting bagi pengecer untuk memastikan belanja yang lancar di semua platform offline dan online mereka.

Konsumen mengharapkan interaksi di media sosial

Lebih penting lagi, katanya, mereka perlu memberdayakan staf toko dengan teknologi yang tepat untuk melakukan pekerjaan mereka dengan lebih baik saat departemen ritel bergerak menuju pemenuhan pesanan di masa mendatang.

Dalam survei tersebut, secara keseluruhan, konsumen, karyawan toko, dan pembuat keputusan ritel sepakat bahwa konsumen memiliki pengalaman yang lebih baik saat karyawan toko menggunakan teknologi terkini untuk membantu mereka.

Namun, ini bukan satu-satunya keuntungan, terutama saat menghadapi masalah kekurangan tenaga kerja.

Mayoritas karyawan toko yang disurvei (78% secara global dan 74% di Asia Pasifik) dan pembuat keputusan ritel (84% secara global, 82% di Asia Pasifik) setuju bahwa toko yang menggunakan teknologi ritel dan perangkat seluler akan menarik dan menciptakan lebih banyak karyawan. Itu tinggal di toko ritel.

Untuk lebih meningkatkan pengalaman berbelanja, lebih dari delapan dari 10 pengecer yang disurvei berencana untuk memiliki lebih banyak staf di dalam toko untuk membantu pelanggan memilih dan melakukan pemesanan online pada musim liburan 2022.

Hal ini juga menambah tantangan lain yang disebutkan oleh tiga perempat pengecer yang disurvei, yaitu meningkatkan efisiensi dalam memenuhi pesanan online (78% secara global, 73% di APAC) dan biaya (77% secara global, 71% di APAC). ). .

“Setelah bertahun-tahun menganalisis konsumen, staf toko, dan pengusaha ritel, satu hal tetap konstan, ritel berkembang pesat,” kata Eric Ananda, direktur Zebra Technologies Indonesia.

Eric menilai ketika mengintegrasikan teknologi untuk membantu pengusaha ritel memenuhi harapan pelanggan, staf toko merupakan “titik sentuh” ​​yang penting untuk mencapai loyalitas pelanggan jangka panjang.

Jika memungkinkan, katanya, pengecer harus memperkuat nilai tinggi yang diberikan oleh karyawan toko dan membekali mereka dengan teknologi dan proses yang tepat untuk menjalankan operasi omnichannel yang berkembang.

Dia berkata: “Ketika pengecer melihat ke masa depan, penting bagi mereka untuk menggunakan otomatisasi cerdas dan menggandakan dukungan staf toko mereka untuk menyenangkan pelanggan dan memenuhi permintaan mereka secara efisien. “

Kemenkes sediakan saluran siaga bagi warga yang menjalani isolasi mandiri

Aplikasi mobile PLN punya layanan baca meteran sendiri

Bank Mandiri terus percepat transformasi layanan digital

Koresponden: Fetor Rochman
Diedit oleh: Aida Nurjahani