jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juli 22, 2024

Jakarta (JurnalPagi) – Pengembang game (pengembang permainan) Anak perusahaan Agate meluncurkan lini bisnis turunan Vertx Break baru yang berfokus pada seni gaya 3D berkualitas tinggi. siap untuk bermain Untuk pengembang game skala AA.

Pada konferensi pers di Bandung, Jawa Barat, Shini Aprilia, salah satu pendiri dan CEO Agate, mengatakan bahwa Vertx Break didasarkan pada pertumbuhan potensi industri game lokal dan global, serta meningkatnya kebutuhan akan Layanan artistik Dalam pengembangan game

Kami yakin tahun 2024 akan menjadi babak baru dan menarik bagi industri gaming, Aqiq terus berupaya untuk menjadi katalis bagi industri gaming di Indonesia dengan memanfaatkan keahlian dan jangkauan globalnya di industri tersebut, dengan banyak kemitraan global yang telah Kami ciptakan. , berlanjut. Kami yakin bisa terus mensukseskan industri gaming Indonesia di kancah dunia, kata Shini.

Aqeeq perkenalkan konsultan strategis baru Raymond China

3D Stylized Art adalah disiplin seni visual yang digunakan dalam animasi dan game, dan tugasnya adalah menciptakan estetika yang khas dan menarik sesuai dengan genre game yang berbeda, seperti membuat model karakter utama dan karakter lain, alat peraga, bahkan yang terkecil. objek di dalamnya adalah sebuah permainan Bermain . .

Meski Vertx Break, perusahaan yang didirikan oleh lulusan Institut Teknologi Bandung (ITB), telah menarik sejumlah klien pengembang game global yang namanya dirahasiakan atau dirahasiakan. Namun, Chief Strategy Officer Agate Cipto Adiguno mengatakan pelanggan 3D Stylized Art Vertx Break berasal dari beberapa negara Eropa dan Asia Tenggara.

“Kalau gaya grafis gamenya realistis, referensinya cukup jelas. Ya, semakin realistis, semakin mirip dengan dunia nyata, tetapi jika seninya Bergaya “Yang ingin kami tuju bukanlah memiliki sumber daya yang sama, lebih banyak kartun, lebih banyak anime atau apa pun yang diinginkan pengembang, sekarang ini adalah kekuatan utama kami dan kami dapat beradaptasi dan mengikuti permintaan pelanggan mana pun.” kata Cipto.

Selain itu, Vertx Break mengembangkan bisnisnya melalui inovasi kreatif yang didorong oleh talenta lokal serta keahlian teknis dengan visi artistik, menciptakan sejumlah game menggunakan Unreal Engine dan Unity.

Membuat model 3D yang dipersonalisasi bukanlah tugas yang mudah, terutama bagi klien global. Desainer grafis Vertx Break, yang semuanya merupakan pekerja lokal, memiliki latar belakang cemerlang di industri game. Mereka telah berpartisipasi dalam pengerjaan proyek game terbesar dunia seperti “Final Fantasy XIV Online”, “Street Fighter V”, “Marvel VS Capcom Infinite”, “World of Tanks” dan masih banyak lainnya.

AGI berharap Perpres tentang industri game dalam negeri segera keluar.

Kolaborasi Aqeeq dan ZEPETO Luncurkan BFF Signal di ZEPETO World

Agate Batch 5 kembali hadir dan melahirkan talenta gaming lokal

Koresponden: Pamela Sakina

Hak Cipta © JurnalPagi 2024