jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juni 16, 2024

Jakarta (JurnalPagi) – Survei Cisco baru-baru ini menyoroti kekhawatiran para profesional keamanan terkait penggunaan perangkat yang tidak terdaftar dan jaringan yang berpotensi tidak aman untuk akses. tempat tidur, latar belakang Pekerjaan dan risiko yang terkait dengan perilaku tersebut di tempat kerja hibrida.

“Ini adalah kebijakan bisnis,” kata Juan Huat Koo, direktur keamanan siber di Cisco ASEAN, dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa hibrida Perusahaan memungkinkan karyawan untuk bekerja dari mana saja.

Namun, situasi ini juga membawa tantangan baru bagi keamanan dunia maya karena penggunaan perangkat yang tidak didaftarkan oleh karyawan untuk diakses. tempat tidur, latar belakang Kerja

‘Blended Work’ Tingkatkan Kesejahteraan Pekerja Tapi Perlu Perbaikan

“Selain memiliki banyak manfaat, itu (bekerja hibrida) juga menciptakan tantangan baru, terutama di bidang keamanan dunia maya, karena peretas kini dapat menargetkan karyawan di luar jaringan perusahaan.

Menurut survei bertajuk “My Location, My Device: The New Cybersecurity Challenge of Hybrid Work”, 87 persen responden di Indonesia mengatakan karyawan mereka menggunakan perangkat yang tidak terdaftar untuk login. tempat tidur, latar belakang Kerja

Selain itu, sekitar 65 persen mengatakan karyawan mereka menghabiskan lebih dari 10 persen hari mereka bekerja dengan perangkat yang tidak terdaftar ini.

Risiko yang terkait dengan jenis praktik ini telah diketahui oleh para pemimpin keamanan, dengan 87% responden di Indonesia mengatakan bahwa mereka masuk untuk bekerja dari jarak jauh. hibrida Terjadinya insiden keamanan siber telah meningkat.

Skenario ini menjadi lebih kompleks karena karyawan dari berbagai jaringan mengakses platform pekerjaan di rumah mereka, kedai kopi lokal, dan bahkan supermarket.

Sekitar 94 persen responden di Indonesia mengatakan karyawan mereka menggunakan setidaknya dua jaringan untuk bekerja, dan 34 persen menggunakan lebih dari lima jaringan.

Penggunaan perangkat yang tidak terdaftar menambah tantangan baru bagi profesional keamanan. Menurut survei, 55 persen responden di Indonesia mengatakan pernah mengalami insiden keamanan siber dalam 12 bulan terakhir.

Tiga jenis serangan utama yang mereka alami meliputi: malware, Pengelabuandan kebocoran data Di antara para korban insiden dunia maya, 73% dari mereka kehilangan setidaknya US$100.000 dan 35% dari mereka kehilangan setidaknya US$500.000.

Menurut Juan, agar bisa bekerja hibrida Agar benar-benar sukses dalam jangka panjang, organisasi harus melindungi bisnis mereka dengan fleksibilitas keamanan.

Fleksibilitas ini termasuk melakukan pengamatan terhadap jaringan, pengguna, titik akhir, dan aplikasinya untuk mendapatkan wawasan tentang perilaku akses, menggunakan wawasan tersebut untuk mengidentifikasi ancaman, dan memanfaatkan intelijen ancaman untuk merespons di tempat atau di tempat. Awan.

Sementara itu, CEO Cisco Indonesia Marina Kakaribo percaya bahwa perusahaan harus mengadopsi strategi keamanan baru yang memberikan fleksibilitas keamanan dalam hubungan bisnis mereka melalui kerangka kerja yang dirancang agar aman dan pendekatan yang dirancang. Tidak ada kepercayaan. Menurutnya, karyawan adalah pondasi dalam menumbuhkan resiliensi ini.

Perusahaan harus mengedukasi tenaga kerjanya tentang praktik terbaik keamanan dan menggunakan teknologi sebagai mata dan telinga jaringan, menggunakan informasi yang dapat ditindaklanjuti untuk mengambil tindakan yang tepat bila diperlukan, dan mengotomatiskan respons ini agar lebih kuat untuk pulih dari ancaman. Marina

NTT Meluncurkan ‘360 Observability’ untuk Mengoptimalkan Performa Aplikasi

Dukung Presidensi G20 Indonesia, Menkominfo Undang Meta dan Cisco

Menkominfo Ajak Meta ke Cisco untuk Bangkitkan Kembali Presidensi G20 Indonesia.

Koresponden: Rizka Kharonisa