Terlalu banyak protein bisa undang enam masalah kesehatan

Jakarta (JurnalPagi) –

Protein adalah nutrisi penting dalam makanan kita, dan kekurangannya dapat menurunkan kekebalan tubuh, merusak rambut dan kulit, kehilangan massa otot, dan menyebabkan kelelahan. Namun, terlalu banyak protein sama berbahayanya dengan terlalu sedikit protein.

 

Diet tinggi protein dapat menyebabkan dehidrasi dan penting untuk menambahkan serat dan asupan air yang cukup. Banyak orang mungkin mengalami masalah pencernaan jika pola makannya tinggi protein tetapi rendah serat.

 

 

1. Ketegangan ginjal

Asupan protein yang berlebihan dapat memberikan tekanan ekstra pada ginjal, yang berpotensi menyebabkan masalah ginjal pada individu yang sudah memiliki masalah ginjal sebelumnya.

 

2. Dehidrasi

Diet tinggi protein dapat meningkatkan kehilangan air melalui urin, yang berpotensi menyebabkan dehidrasi jika Anda tidak menambah asupan air.

 

3. Ketidakseimbangan nutrisi

 

4. Masalah pencernaan

Beberapa orang mungkin mengalami ketidaknyamanan pencernaan, termasuk sembelit, ketika mengonsumsi protein dalam jumlah yang sangat tinggi.

 

5. Kesehatan tulang

Asupan protein yang berlebihan dapat menyebabkan hilangnya kalsium melalui urin, yang berpotensi berdampak pada kesehatan tulang seiring berjalannya waktu.

 

6. Potensi penambahan berat badan

Mengonsumsi terlalu banyak kalori, bahkan dari sumber protein, dapat menyebabkan penambahan berat badan, terutama jika Anda tidak memperhatikan asupan kalori secara keseluruhan.

 

Meskipun diet tinggi protein memiliki manfaat, namun menimbulkan beberapa potensi kerugian jika dikonsumsi terlalu banyak. Lengkapi diet tinggi protein Anda dengan menyeimbangkan nutrisi penting lainnya seperti karbohidrat, vitamin, mineral, dan serat, agar tidak timbul komplikasi.

Menkes sebut konsumsi protein hewani masyarakat Indonesia masih rendah

Penerjemah: Fitra Ashari
Editor: Siti Zulaikha
COPYRIGHT © JurnalPagi 2023