Pratinjau Piala Dunia 2022: Wales vs Iran

JAKARTA (JurnalPagi) – Iran telah terpuruk sejak pertandingan pertama mereka di Piala Dunia 2022, tetapi belajar dari rival politik regional mereka, Arab Saudi, mungkin merupakan hal yang tepat untuk dilakukan sekarang guna menjaga harapan mereka untuk mencapai babak semifinal tetap hidup. mengalahkan untuk pertama kalinya.

Iran akan menghadapi Wales pada laga keduanya di Grup A yang akan digelar pada Jumat sore pukul 17.00 WIB di Stadion Ahmed Bin Ali.

Ini adalah pertandingan hidup mati bagi Iran yang menghadapi Inggris dengan skor 2-6 di game pertama. Nasib itu sangat kontras dengan Saudi yang mengalahkan salah satu kekuatan sepakbola dunia, Argentina, dengan skor 1-2.

Oleh karena itu, kemenangan bersama Saudi dan Jepang atas Jerman harus memprovokasi Iran, yang semuanya adalah orang Asia.

Namun Wales tidak mau menyerah pada permainan ini. Setelah bermain imbang 1-1 berkat gol menit terakhir Gareth Bale, Wales harus mengalahkan Iran untuk melaju ke babak sistem gugur. mengalahkan.

Penalti Bill menyelamatkan Wales dari kekalahan melawan AS

Hasil ini tak lepas dari pergantian taktik pelatih Rob Page di babak pertama yang memboyong Kiefer Moore ke lapangan dan mengubah pendulum pertandingan.

Paige mengaku belajar dari pertandingan melawan Amerika Serikat. Dia berkata: Penting bagi kami untuk tidak kalah.

Dia sekarang dapat menyimpulkan bahwa kekuatan timnya didistribusikan secara merata, sehingga pemain pengganti seperti Moore pun dapat mengubah jalannya permainan. Dan itu membuatnya bahagia.

Kini, Wales akan diuji oleh Iran, di mana manajer Carlos Queiroz mendesak para pemainnya untuk bangkit kembali segera setelah kekalahan telak mereka dari Inggris.

Sebelum pertandingan ini, Wales pernah menghadapi Iran dalam pertandingan persahabatan tahun 1978, dan saat itu mereka menang 1-0.

Carlos Queiroz tahu bahwa statistik ini sudah tua, sehingga tidak akan mempengaruhi keyakinannya bahwa Iran akan bangkit. Tapi dia harus menunggu sampai Alireza Biranvand, penjaga gawang utama tim, fit kembali setelah diganti di awal pertandingan melawan Inggris karena cedera hidung akibat bertabrakan dengan rekan setimnya Hosseini Majid.

Absennya Biranvand menyebabkan Inggris mencetak gol melawan Iran, dan itu bukanlah sesuatu yang ingin diulangi oleh Ki-Rosh.

Iran juga berjuang di luar lapangan setelah fans mereka menuduh tim mendukung tindakan keras terhadap kerusuhan di Iran yang telah menewaskan lebih dari 400 orang.

Padahal para pemain memilih bungkam karena tidak menyanyikan lagu kebangsaannya sebelum pertandingan melawan Inggris sebagai bentuk dukungan terhadap gerakan protes terhadap kekerasan di negaranya.

Memprediksi sebelas pemain pertama

Wales (3-4-3): Wayne Hennessy; Chris Mepham, John Rawdon, Ben Davies; Connor Roberts, Aaron Ramsey, Ethan Ampadu, Neko Williams. Gareth Bale; Kiefer Moore, Harry Wilson.

Iran (5-4-1): Hossein Hosseini; Sadegh Moharrami, Morteza Pouraliganji, Roozbe Cheshmi, Majid Hosseini, Milad Mohammadi; Alireza Jahanbakhsh, Ahmad Nurollahi, Ali Karimi, Ali Qolizadeh; Mehdi Tarimi

Gareth Bale Yakin Siap untuk Piala Dunia 2022

Taremi bantah Iran mendapat tekanan dari pemerintah akibat insiden lagu kebangsaan

Selanjutnya: Skenario balapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.