Pratinjau Piala Dunia 2022: Maroko vs Kroasia

Jakarta (Antara) – Kroasia yang telah memenangkan lima pertandingan dan kalah satu kali dalam 16 bulan terakhir serta menjadi runner-up Piala Dunia 2018, akan dipimpin oleh gelandang veteran Luka Modric pada pertandingan grup pertamanya melawan Maroko. mengenakan biaya F Piala Dunia 2022.

Tim dibangun Zlatko Dalik Setelah berhasil mencapai final sebelum dihentikan oleh Prancis empat tahun lalu, mereka diakui sebagai pemenang perlawanan melawan Maroko, 10 tempat di bawah mereka. Kroasia berada di posisi kedua belas di peringkat FIFA dan Atlas Lions berada di posisi ke-22.

Tapi Kroasia tidak ingin membuat keributan seperti empat tahun lalu.

“Bagus bahwa mungkin kami tidak berada di bawah tekanan terlalu banyak karena kami telah melakukan hal-hal hebat di Rusia. Tapi kami masih berharap untuk meraih lebih banyak lagi,” kata striker Andriy Kramaric seperti dikutip Reuters.

Mereka memenangkan grup kualifikasi dengan hanya kebobolan empat gol dan menderita satu kekalahan, yang terjadi pada pertandingan pertama mereka melawan Slovenia pada Maret 2021.

Mereka juga memuncaki grup mereka di Liga Bangsa-Bangsa di depan juara dunia Prancis, Denmark dan Austria dan masuk ke lapangan setelah menang 1-0 dalam pertandingan persahabatan terakhir mereka.

Kramaric juga kaget karena situasi Qatar berbeda dengan yang mereka perkirakan sebelumnya dan mereka khawatir dengan pertandingan Lions Day pukul 13.00 waktu setempat di bawah terik matahari. Ternyata, stadion tidak sehangat yang dia kira setelah sistem AC yang dipasang oleh Qatar menyebabkan lapangan dan stadion tidak sepanas yang diharapkan.

Meskipun menantang lawan yang begitu kuat dan memiliki kekuatan yang sama di semua lini, Maroko yakin bahwa mereka dapat memenuhi harapan semua orang di seluruh negeri dan bahkan di seluruh Afrika Utara.

Ashraf Hakimi, salah satu anggota utama Maroko, berkata: “Kami adalah anak muda yang penuh ambisi yang ingin membangun hal-hal hebat bersama dan memberikan yang terbaik untuk negara kami.

Maroko akan didukung oleh legiun Eropa yang mencakup kiper Yassin Bono dan Hakim Ziyech, yang baru saja kembali ke skuad Maroko setelah mengumumkan akan gantung sepatu awal tahun ini.

Mereka juga diperkuat oleh Abdel Razzaq Hamdallah, striker Maroko favorit penggemar yang telah kembali ke tim setelah absen sejak 2019.

Pelatih baru mereka, Waleed Raragoughi, yang menggantikan Vahid Halil Hozic, yang dipecat jelang Piala Dunia Qatar setelah berselisih dengan sejumlah pemain, siap menghasilkan kejutan seperti kekalahan 2-1 Arab Saudi atas Argentina yang bakal terjadi. menginspirasi dunia Arab dan sepakbola lainnya. Kekuatan di luar kekuatan internasional tradisional Eropa dan Amerika Selatan.

Memprediksi sebelas pemain pertama

Kroasia (4-3-3): Dominik Livakovic; Josip Stanisic, Dejan Lovren, Josko Guardiol, Brenna Barisic; Luka Modric, Marcelo Brozovic, Mateo Kovacic; Nikola Vlasic, Bruno Petkovic, Ivan Prisic

Maroko (4-3-3): Yasin Bono; Ashraf Hakimi, Roman Sais, Nayef Agurd, Noshir Mazrouei. Ezzeddin Onahi, Sufyan Amrbat, Salim Amallah; Hakim Zeich, Yusuf Ansiri, Bofl

Maroko memecat pelatih kepala hanya tiga bulan sebelum Piala Dunia 2022

Baca Juga: Modric ingin Kroasia melupakan prestasi Piala Dunia 2018 mereka.

Selanjutnya: Skenario balapan

Editor: Junidi Sowanto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.