Pratinjau Piala Dunia 2022: Inggris vs Amerika Serikat

Jakarta (JurnalPagi) – Inggris akan mengincar kemenangan pada pertandingan ini untuk segera melaju ke babak tersebut mengalahkan Setelah mengalahkan Iran 6-2 di game pertama. AS juga akan mencari kemenangan agar langkah terakhir melawan Wales tidak terlalu sulit untuk menang.

Kedua negara akan bertemu dalam pertandingan kedua mereka di Grup B pada hari Sabtu di Al Khor.

Inggris tidak pernah mengalahkan AS dalam pertemuan Piala Dunia mereka, kalah pada tahun 1950 dan bermain imbang 1-1 di Afrika Selatan pada Piala Dunia 2010.

Namun mereka akan memasuki lapangan dengan kepercayaan diri tinggi setelah mengalahkan Iran 6-2 yang merupakan pencetak gol terbanyak turnamen ini, yang merupakan pencetak gol terbanyak turnamen ini, selain Spanyol yang mengalahkan Kosta Rika 7-0.

Mereka tak sabar melihat para pemain mudanya bersinar, terutama Jude Bellingham yang masih berusia 19 tahun, dan Bokayo Saka yang berusia 21 tahun. Keduanya mencetak gol melawan Iran di pertandingan pertama.

Namun, Inggris akan waspada menghadapi tim AS yang dilatih Greg Berhalter. Oposisi juga memiliki mayoritas pemain muda dengan usia rata-rata 25 tahun, menjadikan Amerika Serikat tim termuda kedua di belakang Ghana di Piala Dunia 2022.

Penalti Bill menyelamatkan Wales dari kekalahan melawan AS

Di antara pemain muda AS yang tampil memukau pada debutnya adalah Timothy Weah, putra legenda Liberia George Weah, yang mencetak gol AS saat melawan Wales. Kemudian Sergino Dast yang berusia 22 tahun, dan Younes Moussa yang masih berusia 19 tahun.

Setelah gagal tampil di putaran final Piala Dunia 2018, Berhalter mengalihkan perhatiannya ke pemain muda, bahkan saat melawan Wales yang menurunkan 11 debutan Piala Dunia.

Gareth Southgate, sementara itu, merasa kesal dengan kebobolan di menit-menit terakhir timnya melawan Iran, meskipun dia sangat senang bahwa lima pemainnya mencetak gol, menemukan Inggris paling mengesankan sejauh ini, selain dari Spanyol dan Prancis. Di Piala Dunia ini

Southgate tentu tahu bahwa AS tidak setingkat Iran, jadi Inggris masih harus lebih siap. Selain itu, Amerika Serikat memiliki dua pemain Liga Inggris yang sangat mengenal gaya sepak bola Inggris. Baik penyerang Chelsea Christian Pulisic maupun Brendan Aaronson sama-sama membela Leeds United.

“Kami harus lebih baik dari sebelumnya (melawan Iran) karena Amerika Serikat menyerang kami dengan kecepatan penuh. Kami harus mengatur ulang,” kata Southgate seperti dikutip Reuters.

Inggris, yang telah memenangkan 8 dari 11 pertemuan sebelumnya dengan Amerika Serikat, agak khawatir dengan situasi cedera Harry Kane. Tapi Kane kemungkinan akan dipulihkan, sementara bek Kyle Walker sekarang bisa bermain untuk Inggris.

Memprediksi sebelas pemain pertama

Inggris (4-2-3-1): Jordan Pickford; Kieran Trippier, John Stones, Harry Maguire, Luke Shaw; Beras Declan, Jude Bellingham; Bokayo Saka, Mason Mount, Raheem Sterling; Harry Kane

Amerika Serikat (4-3-3): Matt Turner; Sergino Dest, Walker Zimmerman, Tim Ream, Anthony Robinson; Weston McKenney, Tyler Adams, Jonah Moses; Timothy Weh, Josh Sargent, Christian Pulisic

Southgate: Kapten Inggris Kane siap menghadapi Amerika

Amerika menjadi tim pertama yang masuk ke Qatar

Selanjutnya: Skenario balapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.