jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juni 25, 2024

Jakarta (JurnalPagi) – Maroko akan berusaha membuat sejarah Piala Dunia saat bertemu Portugal di babak perempat final Piala Dunia 2022, Sabtu malam. Mereka mengaku meski telah membuka babak baru dalam sepak bola Arab, mereka belum puas.

Pelatih Walid Raraghi mengatakan, timnya mengawali turnamen ini dengan status di bawah tangan Namun mereka telah membuktikan bahwa mereka adalah pesaing sejati yang haus akan kemenangan.

Jika mereka memenangkan pertandingan ini di Stadion Al-Touma, Maroko akan menjadi tim Afrika pertama yang melaju ke empat besar, dan pada saat yang sama, mereka akan menjadi negara Arab pertama yang melaju ke babak 16 besar.

“Kami telah mencapai hal-hal hebat tetapi kami merasa belum cukup, kami ingin melangkah lebih jauh,” kata Raggogi. Kami telah membuktikan kesalahan semua pakar tentang peluang kami melawan Belgia dan juga melawan Spanyol. Mereka semua mengira kami akan kalah melawan mereka.”

Maroko memuncaki grup mereka setelah bermain imbang dengan Kroasia dan mengalahkan Belgia dan Kanada sebelum kalah dari Spanyol melalui adu penalti di babak 16 besar.

Maroko butuh waktu 36 tahun untuk mencapai babak 16 besar Piala Dunia

Tapi langkah mereka harus dibayar dengan kemungkinan absennya Naif Agurd karena cedera hamstring. Kapten Roman Saiss dan Sofiane Amrabat yang merupakan pemain pekerja keras di lini tengah juga terancam absen karena cedera.

“Kami tidak menyembunyikan fakta bahwa kami lelah,” kata Raggogi.

Tetapi ketika Anda melangkah sejauh ini dalam turnamen seperti ini, Anda harus mengandalkan semua orang di tim. Jadi, jika Naif tidak bisa bermain, ada orang lain yang siap menggantikannya.”

Sementara itu, Portugal akan memasuki arena dengan pertanyaan apakah akan memainkan Cristiano Ronaldo sebagai starter atau tidak.

Namun pelatih Fernando Santos malah mengajak orang mengenang pertandingan Portugal melawan Maroko di Piala Dunia 2018, saat Ronaldo mencetak gol kemenangan.

Pelatih kepala timnas Portugal meminta media tak mengganggu Ronaldo

Santos menambahkan: “Maroko adalah tim yang sangat kuat, bahkan ketika mereka dalam posisi menyerang. Berpikir bahwa pertandingan ini akan mudah bagi Anda adalah salah.”

Namun, dia berkata: “Kami harus pergi ke lapangan dengan kegembiraan yang sama dan tanpa rasa takut untuk bermain dengan percaya diri karena jelas bahwa menjadi tim yang kompetitif saja tidak cukup.”

Portugal bermain bagus tanpa Cristiano Ronaldo, mengalahkan Swiss 6-1 setelah tampil tidak konsisten di babak penyisihan grup.

Tanpa Ronaldo duduk di bangku cadangan, Portugal telah menunjukkan bahwa mereka dapat berkembang dan membuat tim lebih dinamis dan lancar.

Bahkan pengganti Ronaldo di starting line-up melawan Swiss, Goncalo Ramos yang berusia 21 tahun, mencetak hat-trick pertamanya di Piala Dunia 2022.

Ronaldo pesepakbola pertama yang mencetak gol dalam lima Piala Dunia

“Saya akan menggunakan strategi yang tepat seperti yang telah saya lakukan sepanjang hidup saya,” kata Fernando Santos.

Pemenang pertandingan ini akan menghadapi Inggris atau Prancis di babak semifinal.

Memprediksi sebelas pemain pertama

Maroko (4-3-3): Yassin Bono; Ashraf Hakimi, Roman Sais, Nayef Agurd, Noshir Mazrouei. Ezzeddin Onahi, Sufyan Amrbat, Salim Amallah; Hakim Zich, Youssef Ansiri, Sufian Bofel

Portugal (4-3-3): Diego Costa; Diego Dalot, Pepe, Ruben Dias, Rafael Guerrero; Bernardo Silva, William Carvalho, Ottavio; Bruno Fernandes, Goncalo Ramos, Joao Felix

Portugal tantang Maroko dengan mengalahkan Swiss 6-1 di babak perempat final.
Maroko masuk perempat final dengan menyingkirkan Spanyol lewat adu penalti

Selanjutnya: Skenario balapan