Pelatih asal Australia itu mengaku timnya kalah dari Prancis dari segi kualitas

JAKARTA (Jurnalpagi) – Pelatih Australia Graham Arnold mengakui timnya kalah dari Prancis dalam hal kualitas, sehingga Socceroos terpaksa harus kalah 4-1 dari sang juara bertahan pada laga pembuka Piala Dunia 2022 di Qatar, Selasa.

Saya pikir kami memulai permainan dengan sangat baik, tetapi secara fisik mereka jauh lebih besar, lebih cepat, dan lebih kuat daripada kami hari ini.

Menurut AFP, pada Rabu pagi, menanggapi pertanyaan tentang kekalahan Australia di Grup D di Stadion Al-Janoob, Arnold berkata: “Pada akhirnya, inilah kualitas tim Prancis.”

Secara keseluruhan para pemain melakukan semua yang mereka bisa dan hanya itu yang bisa saya minta.

Prancis mengawali Piala Dunia 2022 dengan kemenangan 4-1 atas Australia
Baca Juga: Dengan mencetak dua gol, Olivier Giroud menyamai rekor Thierry Henry

Pada Piala Dunia 2018, Prancis membutuhkan gol bunuh diri untuk mengalahkan Australia dalam pertandingan pembukaan mereka di Rusia.

Dan empat tahun kemudian, Socceroos meningkatkan harapan mereka untuk bangkit kembali di Qatar dengan keunggulan awal dari Craig Goodwin.

Namun, gol dari Adrien Rabiot dan Olivier Giroud membuat Prancis unggul sebelum paruh waktu dan Kylian Mbappe mengubah skor menjadi 3-1 di pertengahan babak kedua sebelum serangan Giroud lainnya mengakhiri keraguan tentang keunggulan Les Blues.

Itu adalah malam yang menyiksa bagi beberapa pemain Australia, terutama Nathaniel Atkinson, karena bek kanan Hearts berusia 23 tahun itu harus mengatasi tekanan kuat Mbappe.

“Saya pikir anak itu melakukannya dengan sangat baik. Dia memainkan yang terbaik melawan salah satu pemain terbaik di dunia,” kata Arnold.

Tapi bagaimana Anda menghentikan seseorang yang begitu cepat?

Arnold sekarang harus mempersiapkan para pemainnya dengan cepat menjelang pertandingan penting hari Sabtu melawan tim Tunisia yang menahan Denmark dengan baik dalam hasil imbang 0-0 sebelumnya.

Tunisia memaksa Denmark bermain imbang 0-0
Baca Juga: Modric ingin Kroasia melupakan prestasi Piala Dunia 2018 mereka.

Koresponden: Teguh Handoko
Editor: Bayu Kuncahyo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.