Menjaga kadar gula darah untuk menghindari risiko komplikasi diabetes

Jakarta (JurnalPagi) – Pengendalian gula darah, tekanan darah, dan kadar lipid darah sangat membantu mengurangi risiko komplikasi bagi penderita diabetes.

“Artinya, ketika datang untuk konsultasi, pasien tahu bagaimana menjaga dirinya sendiri. Mulai dari informasi menu, Makanan superDan vitamin dan serat membantu mengelola gaya hidup diabetes yang lebih sehat, kata Michael Candiago, CEO dan pendiri mGanik, sebuah perusahaan suplemen kesehatan.

Selain itu, dengan berkonsultasi dengan dokter, kita bisa mengetahui upaya penanganan komplikasi diabetes, kata Candiago dalam siaran persnya, Kamis.

Sementara itu, dr. Caesar Lagalinggo Givani, Sp.PD menjelaskan bahwa selain konseling, pasien harus mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah dan menunda komplikasi diabetes dengan benar, seperti memilih makanan yang lebih sehat.

Dikatakannya: Tiga hal yang harus diperhatikan untuk diet diabetik, yaitu mengukur jumlah kalori yang masuk ke dalam tubuh agar maksimal 1500 kkal per hari.

Caesar menyarankan pasien diabetes untuk memprioritaskan makanan rendah kolesterol, tinggi serat, dan rendah indeks glikemik (GI), dan menghindari makanan tinggi gula dan karbohidrat tinggi sebanyak mungkin.

Pastikan Anda makan tiga kali sehari dan tiga kali istirahat Makanan ringan, makanan ringan GI rendah, seperti sayuran dan buah-buahan untuk mencegah lonjakan gula darah.

Selain mengatur pola makan yang sehat, pasien diabetes juga harus mengatur diabetesnya seperti menjaga HbA1c sesuai target untuk mengurangi risiko komplikasi seperti tidak merokok dan memperbanyak aktivitas fisik dengan berolahraga.

Beberapa rekomendasi olahraga yang dianjurkan untuk penderita diabetes adalah dapat dimulai dengan jogging, senam, bersepeda di dalam dan luar ruangan dan juga berenang. Caesar menjelaskan: Tujuan dari aktivitas fisik ini adalah untuk membantu penderita menurunkan kadar glukosa darah bahkan meningkatkan sensitivitas insulin untuk menunda timbulnya komplikasi.

Komplikasi diabetes adalah kondisi dimana bagian tubuh kita mengalami kerusakan, seperti kaki dan mata, akibat tingginya kadar gula darah.

Bahkan pada tahun 2021, International Diabetes Federation (IDF) mencatat Indonesia masuk dalam 5 besar negara penderita diabetes pada rentang usia 20-79 tahun.

Pada kelompok ini, jumlah penderita diabetes di Indonesia mencapai 19,5 juta orang, meningkat dibandingkan tahun 2011 yang hanya 7,3 juta orang. Melihat hal ini, penderita diabetes harus melakukan pemeriksaan rutin dan manajemen gaya hidup yang efektif, serta obat-obatan jika diperlukan.

Secara umum, komplikasi diabetes terbagi menjadi dua jenis, yaitu komplikasi kronis yang terjadi seiring berjalannya waktu dan komplikasi akut yang dapat terjadi sewaktu-waktu.

Komplikasi kronis adalah masalah jangka panjang dan dapat berkembang secara bertahap dan menyebabkan kerusakan serius jika tidak segera ditangani.

Sedangkan komplikasi akut adalah kondisi yang sewaktu-waktu dapat dialami oleh tubuh kita, yang dapat menimbulkan risiko serius atau kronis. Seperti hipoglikemia, artinya gula darah terlalu rendah dan hiperglikemia, kadar gula darah terlalu tinggi.

Dokter: Kebiasaan mengonsumsi rasa ringan bisa membatasi asupan gula harian

Pemerintah siapkan strategi cegah diabetes pada anak

BPOM: Membaca Label Kemasan Membantu Mencegah Diabetes

Koresponden: Sorianto
Editor: Alviansia Pesaribo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.