jurnalpagi.com

Berita Online Terlengkap Indonesia

Juni 14, 2024

Fuzhou, China (JurnalPagi) – “Betapa indahnya bunga melati! Betapa indahnya bunga melati! Keharuman manis menyelimuti cabang-cabang yang bertunas. Begitu harum, begitu putih, sehingga semua bibir mengaguminya.” Sebuah lagu berjudul Gol Yas yang sampai ke telinga warga dunia dengan melodi dan teksnya yang indah.

Dan yang tak kalah populer adalah teh melati yang dibuat dengan cara tradisional, dengan aromanya yang lembut membuat banyak pecinta teh tertarik.

Chen Chengzhong (72) memiliki andil besar dalam memproduksi teh melati, karena ia adalah seorang praktisi teknik aroma teh melati Fuzhou, yang telah terdaftar sebagai warisan budaya takbenda nasional di Tiongkok.

Berasal dari Kota Fuzhou di Provinsi Fujian, China Timur, pembuat teh memulai kariernya di awal masa remajanya ketika dia magang di sebuah pabrik teh milik negara.

Teh melati adalah teh dengan rasa bunga melati dan biasanya terbuat dari teh hijau.

Chen berbicara dengan gembira saat berbicara tentang aroma teh melati. “Proses pewangi alami biasanya menggunakan bunga melati segar yang dipetik pada siang hari saat kuncupnya menutup,” ujar Chen. Selain itu, daun teh hijau disimpan dari panen musim semi hingga bunga melati yang paling harum bermekaran di akhir musim panas.

Iklim yang hangat, lembap, dan tanah merah di Provinsi Fujian di Tiongkok timur memberikan kondisi yang menguntungkan bagi pertumbuhan tanaman melati dan teh, karena merupakan bahan berkualitas tinggi yang dibutuhkan untuk membuat teh melati.

“Bunga melati dan daun teh kami semuanya bersumber dari Fujian dalam jumlah besar, meskipun harganya lebih mahal daripada bunga lainnya,” kata Chen. Inilah cara kami membuat teh melati fuzhou asli.

Bagi Chen dan timnya, malam musim panas membangkitkan kenangan akan kerja keras, karena aroma melati biasanya muncul di malam hari.

Saat bunga melati segar dipanen, bunga melati dicampur dengan daun teh. Para pekerja mengaduk daun teh dan bunganya semalaman, membiarkan daun tersebut menyerap aroma harum bunga melati.

Kemudian pada pagi hari bunganya dirangkai, daunnya dikeringkan dan prosesnya diulangi. Semakin banyak iterasi, semakin kuat rasa melati, dan setidaknya diperlukan 9 proses aroma untuk menghasilkan teh melati kualitas unggul.

Menurut Chen, teknik aroma yang canggih menciptakan aroma dan rasa yang sangat halus yang menjadi tolok ukur untuk menilai teh melati terbaik.

Setelah ditunjuk sebagai Perwakilan Teknik Parfum Teh Jasmine Fuzhou, Chen sekarang lebih fokus pada transmisi teknik parfum, mengajar siswa dan magang.

Putra Chen, Chen Zheng, termotivasi untuk mengikuti jejak ayahnya dan meneruskan teknik wewangian kepadanya.

“Seperti ayah saya, saya berharap dapat berlatih dan mewariskan keterampilan tradisional yang memiliki kandungan budaya yang mendalam ini,” kata Chen Zheng.

Penerjemah: Xinhua