Indonesia berharap pusat data Huawei akan membantu mengakselerasi ekonomi digital

JAKARTA (JurnalPagi) – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengharapkan pusat data (Pusat Informasi) Diluncurkan oleh Huawei Cloud Indonesia, akan membantu mengakselerasi pertumbuhan ekonomi digital Indonesia saat ini dan di masa mendatang.

“Saya berharap untuk pusat data lokal Awan Huawei baru menyediakan platform untuk pengembangan ekosistem digital lokal untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi digital. Ini merupakan strategi penting untuk mencapai visi nasional Indonesia Emas 2045.”

Menurut Luhut, dalam empat tahun terakhir, investasi digital Indonesia mencapai level tertinggi di kawasan, yaitu sebesar $4,7 miliar, menjadikan Indonesia tujuan investasi terpopuler di Asia Tenggara.

Sebagai ekonomi digital terbesar di kawasan ini, Indonesia berharap dapat menggandakan nilai ekonominya menjadi $146 miliar pada tahun 2025 dari $70 miliar tahun lalu.

OJK: Adopsi teknologi “cloud” bak pedang bermata dua

Huawei Gandeng Berbagai Pihak untuk Perkuat Ekosistem Digital

Untuk mencapai nilai tersebut, Indonesia membutuhkan ekosistem dan infrastruktur digital yang lebih kuat. Huawei Cloud dapat menjadi bagian dari pertumbuhan di tahun-tahun mendatang, dengan menyediakan infrastruktur digital yang lebih ramah lingkungan, mempercepat transformasi digital, dan mengembangkan talenta digital.

Kami menghargai Huawei atas kontribusinya yang luar biasa kepada Indonesia selama 22 tahun terakhir. Kedepannya, kami akan bekerja sama dengan Huawei Cloud di bidang kelautan cerdas, pertanian cerdas, perawatan kesehatan cerdas, dan hal-hal lain yang menggabungkan kemampuan Huawei dan Indonesia. potensial,” ujarnya.

Luhut menyaksikan peresmian pusat data tersebut Awan Inilah Huawei sebagai hasil G20 yang nyata, nyata, dan bermanfaat. “Kami telah menyepakati sejumlah besar komitmen di KTT, dan sekarang komitmen itu harus dipenuhi.”

Jacky Chen, CEO Huawei Indonesia, mengatakan peluncuran pusat data ini merupakan rekor baru – waktu pengembangan tercepat di industri. Pembangunan pusat data 3AZ rata-rata memakan waktu lebih dari tiga bulan. Kali ini Huawei di Jakarta melakukannya hanya dalam waktu 37 hari.

“Kami memecahkan rekor kami sendiri dan rekor industri. Jadi, izinkan saya berterima kasih kepada pemasok kami DCI Indonesia, dan semua mitra dan departemen pemerintah yang membantu mewujudkan pencapaian ini,” katanya.

Jackie mengungkapkan ini Pusat Informasi Huawei Cloud Indonesia mulai menyediakan layanan mulai 30 September 2022. Hanya dalam satu setengah bulan, 12 pelanggan telah menggunakan layanan mereka di pusat data Huawei, dan 18 pelanggan lagi akan bergabung dengan mereka pada akhir tahun ini.

Tahun ini, Huawei telah mendirikan perusahaan lokalnya sendiri, PT Sparkoo, lanjut Jackie. Butuh waktu kurang dari sebulan untuk melewati semua langkah mulai dari mengirimkan aplikasi hingga menyelesaikan pendaftaran pajak.

“Proses yang dipercepat memungkinkan kami untuk memberikan layanan lokal kepada pelanggan kami lebih cepat dari yang diharapkan. Kami sangat menghargai upaya semua lembaga pemerintah daerah dan semua mitra,” katanya.

Huawei Dorong Pemberdayaan Perempuan Lewat Women in Tech

Jackie percaya bahwa ekonomi digital Indonesia akan memiliki jalur cepat, seperti kereta cepat Jakarta-Bandung. Turbocharging Ekonomi digital Indonesia, bersama dengan KTT G20 minggu lalu, menetapkan tiga tujuan utama, ekonomi digital menjadi salah satunya.

Dia menjelaskan: “Presiden Indonesia Joko Widodo dan Presiden China Xi Jinping memberikan pidato utama dalam hal ini.”

Deklarasi Pemimpin G20 mendorong kerja sama internasional dalam mengembangkan keterampilan digital dan literasi digital serta membangun infrastruktur komunikasi digital yang lebih baik.

Ukuran pasar ekonomi digital Indonesia diperkirakan melebihi $124 miliar pada akhir tahun 2025, menjadikannya yang terbesar di antara negara-negara ASEAN. Huawei Indonesia akan mengikuti strategi Dari Indonesia, Untuk Indonesia dan terus berinvestasi dalam lima aspek sebagai pendukung lokal ekonomi digital.

Sebagai aspek pertama, Huawei akan meningkatkan investasinya di Indonesia. Huawei akan menginvestasikan 300 juta dolar dalam 5 tahun ke depan untuk meningkatkan infrastruktur Awan Lokal di Indonesia Sementara itu, kami akan memprioritaskan pasar lokal saat meluncurkan teknologi canggih seperti artificial intelligence, big data, media dan Web3.”

Aspek kedua adalah pemberdayaan mitra lokal. Huawei sedang membangun pasar Awan Buka dengan kebijakan terbuka, dan rencananya minimal 1000 mitra layanan Awan Secara lokal, dalam 5 tahun ke depan, Huawei akan bersama-sama mengembangkan solusi yang kompatibel dengan skenario lokal dan menjadi lebih kuat.

Dan aspek ketiga adalah pengembangan talenta lokal melalui kerjasama dengan pemerintah Indonesia, perusahaan dan universitas. Pada tahun 2020, Huawei Cloud telah membangun tim yang terdiri dari 100 pakar pelatihan, membuat lebih dari 300 kursus pelatihan, dan mensertifikasi 60.000 talenta TIK lokal.

“Dalam 3 tahun ke depan, kami akan melatih lebih dari 100.000 orang Indonesia dalam berbagai program antara lain ASEAN Academy dan Developer Competition,” jelas Jackie.

Aspek keempat, lanjut Jackie, adalah dukungan Startup. Huawei telah berkomitmen untuk menyediakan setidaknya 500 kapabilitas multidimensi Startup Indonesia dalam 5 tahun mendatang

Terakhir, bangun layanan profesional lokal. “Kami akan terus memperkuat layanan lokal. Kami berencana menyediakan 100 posisi untuk insinyur lokal dan mengembangkan 500 mitra kepegawaian. Bersama-sama, kami akan memberikan keahlian kepada pelanggan. ujung ke ujung24/7, katanya.

Pada saat yang sama, Ismail, Plt Dirjen Posting dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika menegaskan: Pusat Informasi Ini adalah salah satu komponen terpenting dari perkembangan ekonomi digital.

Pusat Informasi Ismail mengatakan: Ini adalah salah satu komponen infrastruktur digital terpenting yang mendukung percepatan strategi transformasi digital nasional Indonesia dan mendorong pertumbuhan ekonomi digital domestik.

Huawei Sebut Konektivitas Bisa Dicapai Melalui Kolaborasi

BTS Bertahan 4 Jam Saat Listrik Mati Saat Gempa

Huawei Fokuskan Konektivitas untuk Mendukung Inklusi dan Transformasi Digital

Koresponden: Sorianto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.