Dewan Hak Asasi Manusia PBB membentuk panel pencari fakta tentang protes di Iran

Jenewa (JurnalPagi) – Dewan Hak Asasi Manusia PBB telah memutuskan untuk membentuk panel pencari fakta independen untuk menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Iran terkait protes massal yang dimulai pada 16 September 2022.

Dewan HAM menyetujui resolusi ini pada Kamis (24/11) dengan 25 suara setuju, 6 suara menolak dan 16 suara abstain.

Argentina, Prancis, Gabon, Libya, Inggris, Amerika, dan Ukraina termasuk di antara negara-negara yang mendukung resolusi ini dan Armenia, Cina, Kuba, Eritrea, Pakistan, dan Venezuela termasuk di antara negara-negara yang menentang resolusi ini.

Resolusi yang diajukan oleh Jerman dan Islandia menyerukan kepada Iran untuk mengakhiri diskriminasi dan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan dalam kehidupan publik dan pribadi, baik dalam hukum maupun dalam praktik, dan untuk mendukung semua hak asasi manusia.

Hak-hak tersebut meliputi hak atas kebebasan berpendapat, berekspresi, berkumpul secara damai, berserikat dan kebebasan beragama atau berkeyakinan.

“Saya menyesal melihat apa yang terjadi di Iran saat ini, yang hanya bisa kami gambarkan sebagai krisis hak asasi manusia yang sangat serius,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Turk kepada wartawan.

Turk mengatakan apa yang terjadi di Iran terutama didorong oleh perempuan, anak perempuan dan pemuda yang merasa bahwa protes damai adalah kebebasan mendasar.

“Dan bagi kami, penting mengingat fakta di lapangan bahwa kami mencatat, seperti yang Anda tahu, lebih dari 300 orang tewas, termasuk setidaknya 40 anak. Ini adalah perkiraan dan mungkin perkiraan konservatif,” katanya. “

Michelle Taylor, duta besar AS untuk Dewan Hak Asasi Manusia PBB, mengatakan bahwa mengadakan debat dan penyelesaian protes di Iran diperlukan karena Teheran telah menunjukkan keengganan untuk menyelidiki tuduhan pelanggaran hak asasi manusia oleh anggota pasukan keamanannya dan pejabat lainnya. diberikan.

Dengan diadopsinya resolusi ini, Presiden Dewan Hak Asasi Manusia PBB sekarang ditugaskan untuk menunjuk anggota panel pencari fakta yang baru dibentuk, yang diperkirakan akan berlangsung dalam beberapa minggu mendatang.

Panel pencari fakta akan mempresentasikan laporan lisannya pada pertemuan ke-53 Dewan pada bulan Juni tahun depan, diikuti oleh laporan tertulis yang komprehensif pada pertemuan ke-55 pada bulan Maret 2024.

Sumber: Anadolu

PBB meminta Iran berhenti menggunakan kekuatan berlebihan terhadap para demonstran
300 Tewas, PBB Sebut Situasi Iran Kritis
Pemimpin Iran mengatakan “musuh” dapat menargetkan pekerja yang melakukan protes

Penerjemah: Yashinta Difa Pramodian
Editor: Atman Ahdiat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.