BPJS KESEHATAN HARAM, BERIKUT KOMENTAR NETIZEN

BPJS diharamkan MUI. Walah padahal saya selalu menyarankan ke pasien kalau ngga sanggup berobat rutin dengan biaya sendiri ikutan BPJS saja. Hmm… terus sekarang dah banyak lagi RS Islam dah kerja sama dengan BPJS… dilema. Tapi secara pribadi saya setuju dengan keputusan para ulama ini karena beberapa hal.

1. Ada unsur pemaksaan. Pada 2019 masyarakat, perusahaan, bahkan seluruh fasilitas kesehatan harus sudah ikut.. padahal belum tentu perlu dan diuntungkan dengan ikutnya.

2. Ada unsur penipuan. Anda ketika gabung BPJS selalu dibilang semua ditanggung kan? Sebagai dokter yang melayani dalam sistem ini bisa saya bilang tidak demikian. RS memang harus melayani tanpa biaya, namun kalau biaya pemeriksaan, perawatan, obatnya jauh lebih besar dari tarif yang diberikan BPJS (dan percayalah dengan tarif yang masih sangat rendah saat ini, hal ini banyak terjadi). Otomatis RS akan menyesuaikan, misal harusnya diperiksa A, B, C jadi tidak. Harusnya rawat ruang intensif jadi rawat ruang biasa, harusnya dikerjakan tindakan A jadi tidak dikerjakan. Hal hal ini tidak diutarakan ke anda sebagai peserta. Anda hanya tahunya pemeriksaan harus dicicil tidak bisa sekaligus, ruangan tidak tersedia, atau mendadak dirujuk ke RS lain yang lebih besar. Semua ini ngga tertulis di perjanjian kerjasamanya, seperti beli kucing dalam karung ya.

3. Ada riba… anda ikutan jadi peserta, kemudian lupa atau telat bayar. Eh kena bunga 2%/bulan.

Apa lagi ya…? Tapi memang tidak bisa dipungkiri, BPJS banyak bawa manfaat. Pasien2 jantung saya 90% menggunakan BPJS dan asal mau repot sedikit, biaya pengobatan mereka yang sangat besar dapat tertutupi. Jadi keberadaan BPJS ini sangat membantu. Semoga saja kedepannya bisa diperbaiki, sesuai rekomendasi MUI.

bpjs kesehatan haram bpjs kesehatan haram

Komentar Netizen tentang BPJS Haram

Ochraninho Girsang. Asuransi Kesehatan Prudential, Allianz, AIA dan semua yang ditanggung dari kantor, dan Kredit Pemilikan Rumah, Kredit Pemilikan Kendaraan non syariah juga seharusnya haram nih. Menarik ditunggu.

Muhammad Emeraldy Pandu Negara  Asuransi memang haram mas dalam kacamata Islam. Secara kesehatan rokok itu mengandung racun yang lebih banyak daripada alkohol dan babi. Cuma majlis ulama Indonesia aja kok yang tidak mengharamkan, hanya memakruhkan

Harry Wahyudhy Utama. Merokok lebih haram pak kyaii. D:

Efilda Silfiyana. Ya disatu sisi membantu pasien walau ribet. Tapi merugikan pihak lain yaitu tenaga medis dan rs.. harusnya yg ridho sama2 untung sama2 senang. Jangan pasien dan bpjs senang… tapi ada penderitaan pihak lain. Itu dzalim.. ini pendapat sy… sah2 aja berpendapat.

Asep Rahman Suryana. Na’am dr.Erta…smoga pemerintah bisa mendengar apa yg di sampaikan oleh ulama…karena kita hidup sesuai Agama yg fitroh diinul islam…

Yuliastri. kita membantu yang lemah…..tapi tidak transparan….banyak permainana curang…..swasta pun dituntut utnuk ikut bpjs….kalo untuk saling membantu sesama yang kurang kami setuju…tapi kalo banyak kondisi malah ga sesuai harapan…harusnya sembuh 100% nih malah sampai 50% atau sekalian death…karena peraturan pengurusan ribet….keburu ga ketolong sipasien…..dan dananya sebagian ditilep ama tikus2 kantor jadi unutk pelayanan…..seadanya karena budget yang dipotong sana potong sini(modus)…..

Darman Zayadan. Saya menggunakan BPJS alhamduliilah sangat terbantu… kalau masalah pemeriksaan yah selama ini kalau bayar sendiri semua di periksa perlu gak perlu.. twrmasuk obat di jejali dg yg mahal perlu gak perlu.. dg BPJS saya di berikan sesuai dg yg diperlukan bukan yg di ingin kan… kita udah terlalu lama di jejali dg obat mahal tetapi tidak kita perlukan.. kita sudah terlalu lama di paksa pemeriksaan lab yg ternyata tidak semua kita perlukan… saya secara pribadi justru terlindungi oleh BPJS oleh kepentingan bianis…masalah prosedur yah mang sedikit berbirokrasi… itu mungkin yg perlu di peebaiki dan disempurnakan…

Rita Candra. Mertua saya juga menggunakan bpjs.dan ketika operasi tumor di usus,semua biaya di tanggung bpjs. Sebesar +-Rp. 60jt. Cuma saya heran. Sering mendengar teman teman yg masuk RS menggunakan bpjs dan harus membayar. Itu yg harus di tanyakan sebelum masuk ke rs.bagaimana bentuk kerjasamanya.antara rs dan bpjs.

Nicky Cmua Clalucuayank. Klo saya bpjs dr perusahaan g perlu ribet, emng ci beda bgt sama yg jpk, msih bgusan jpk pelayanan n obat nya klo bpjs msh krng buat yg bayar perorangan masya allah bener2 jengkel bgt saya nya, nganter bpk ke ke rsud udah sakit parah ga begitu d tangani, nyesek jg ya, klo pny duit ga bakalan pnh ksitu lgi,,

Mahbub Musaffa Asmuni. Pernah saya pas di RS ada pasien Askes yg sudah dipotong gaji selama 15 th,karna belum seminggu sdh meriksa lagi istrinya,ditolak mentah2,pdhal sblm ada BPJS tdk begitu,RUWET

Dimas Aryokusumo. sekarang era asuransi , toh negara maju kayak jepang dan amerika pake asuransi .

Novianto Yudhi. Sadar nggak yang baru masuk BPJS Kesehatan kalo yg buat nalangin itu punya Pegawai Negeri Sipil/TNI/POLRI yg puluhan tahun nabung, apa nggak zolim/malu make yg bukan haknya? Pada tahu nggak kl tahun pertama aja udah tekor ratusan miliar ? Tambahan lagi semua jadi wajib yg nggak bakalan dipake ternyata anggaran Perusahaan malah bengkak krn bayar yg nggak perlu

Taenk Hasan Umba. pengalaman pribadi… sewaktu ibu sakit dan minta kamar sesuai dgn kelasnya di BPJS para resepsionis RUMAH SAKIT slalu bilang kamar full padahal rumah sakit sepi dan diminta naik kelas(jadi nambah biaya lage). jad saya kira ada permainan juga di BPJS DAN MESTI DIAWASIN

Danang A. Elliarso
Maaf… Kalau dasarnya hanya 3 itu. Saya rasa tidak tepat
1) pemaksaan? Bila begitu pajak juga haram donk? Dipaksa kan? Dan belum tentuu semua mendapat nikmat hasilnya… Ingat prinsip BPJS adalah saling menolong karena jangan kaya lalu merasa tidak perlu.
2) penipuan? Kalau itu sepenuhnya mental dr aparatur dan rumah sakit terkait. Yg buruk bukan programnya, tapi orang pelaksananya.
3) riba? Bunga? Maaf.. Setau saya itu bukan bunga atau riba, tapi denda. Bedakan bunga atau denda. Denda semata2 agar tertib. Ingat prinsip tolong menolong. Bila semua tidak membayar, bagaimana yg sudah membayar lalu sakit? Drmana dia punya dana untuk berobat.

Euis Maryani
Erta coba dibikin penelitian peningkatan angka kematian sebelum dan sesudah dikeluarkannya fatwa haram ini, terutama buat golongan ekonomi menengah ke bawah…¬†Khususnya lagi buat pasien2 yg perlu operasi atau intervensi… sedangkan ada BPJS aja masih ada biaya2 yg ga kecover… Contohnya untuk TEVAR, alatnya ga di cover, dulu sempet ditalangin pake uang YJI, tapi udah abis jatahnya saking banyaknya yg make…
Nah kalo skrg ga mau pake BPJS… bisa2 nyampe ke Harkit pun nggak, pasien2 itu banyak bgt yg dari golongan ga mampu… boro2 buat operasi, buat ct scan diagnostik pun ga ada duit… Gmn mau tau penyakitnya apa?

Khusnul Ummu Latif
Bagaimana dengan yang ASN? Iya juga sih BPJS emg mbulet bin ruweeeet prosedurnya? Sy pernah ada uang pas terpikirkan menggunakan BPJS dan minta rujukan tdk di beri dg alasan selama bs ditangani dokter keluarga jd tdk diberi, sedangkan sy butuh ke dokter THT, ya setelah sy ikuti prosedurnya telinga anak sy cuma dilihat aja pake senter, n diberi obat di suruh balik 1 mgg lg ya kelamaan, akhirnya langsung hari itu jg ke dokter THT tanpa rujukan.

Novina Purwita Kartikarini
Sebenarnya menurut saya bpjs nya sendiri cukup membantu yg memerlukan. Tp pelaksanaannya aja yg masih kacau balau. Saya sih memilih membebaskan pasien mau pake apa. Tentu dgn memberi pengertian mengenai plus minusnya. Alhamdulillah pada ngerti. Tp saya memilih juga utk tdk membedakan pelayanan saya. Toh mereka semua pasien saya. Bukan salahnya make bpjs kan. Salahnya di sistem. Makanya saya pasrah aja. Lagian.. uda pusing mikir pasien, masi kudu ngurusin ini bpjs atau bukan? Males dah. Mending saya mikirin lainnya.

Loading...

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*