MOBIL JAZZ BEKAS 2007 atau MOBIL AGYA

Ceritanya ada seorang teman yang ikut gabung di facebooknya indocitycar.com. Beliau cerita: “ane ada duit nih gan, sekitar 110 juta.” 
Yang pastinya si om bingung, soalnya dengan duit segitu udah cukup untuk membeli mobil Jazz second keluaran tahun 2007 milik tetangganya sendiri. Maklum beliau memang jatuh cinta dengan bentuk mobil Jazz lawas. Namun, disatu sisi dia pengen punya mobil baru Toyota Agya. 
Toyota Jazz tahun 2007
Obrolannya seperti ini:
Beliau (B): Jadi gimana gan?
Saya (S): Kenapa harus beli mobil yang kecil sih om? kenapa nggak mobil Avanza, Ertiga atau Livina?
B: Mau sih gan, tapi secara hidup di Jakarta, rumah ane masuk jalan-jalan kecil gan. Enakan pake mobil yang kecil-kecil aja
S: Ohh… kenapa om tertarik banget dengan Jazz bekas?
B: Soalnya ane tau banget dengan ni mobil gan, mobil tetangga ane sendiri, udah itu ane demen banget dengan bodi Jazz.
S: Ya sudah om, beli aja.
B: Hahaha.. itulah gan, gara-gara baca blognya agan, ane jadi tertarik buat beli Mobil Agya juga. Tanggung jawab dong udah buat ane bingung.
Saya: Waduh om, ini ceritanya saya diajak ikutan bingung, hehe
Beliau: Minta advicenya donggg..
Saya: Ok... (ini saya rangkum dari percakapan teman saya tadi)
  1. Mobil itu masa enak pakainya itu biasanya 3-4 tahun, kalo yang servis rutin di Beres bisa sampe 5 tahun, lewat dari umur itu biasanya akan mulai timbul gejala minor, yang paling sering itu pada AC mobil dan suara kabin yang mulai kasar. (penyakit mobil tua)
  2. Tenaga mobil Jazz itu 1500 cc, itu powerfull banget apalagi buat mobil sekelas citycar, kalo mau dibawa di jalan tol, keluar kota bagus, tapi kalo banyakan di dalam kota mending cari yang ccnya ringan-ringan saja, 1200 atau yang 1000 cc. Karena cc mobil itu berbanding lurus dengan konsumsi bensin, semakin tinggi cc mobilnya maka semakin banyak ‘makan’ bensinnya.
  3. Honda Jazz walau mudah cari sparepartnya tetep aja mahal ‘sedikit’ dibandingin mobil keluaran Toyota.
  4. Kaki-kaki mobil bekas itu biasanya udah mulai keras tuh, yahh, kayak orang tua yang kena reumatik lahh, mantul sana mantul sini,
  5. Mobil Agya tampaknya maknyus buat modal segitu dibandingin dengan beli mobil kecil seken. Udah dapet mobil baru, kaki-kakinya masih empuk dan pastinya irit.
  6. Sayangnya Agya belum teruji tuh, daya tahan mobilnya berapa lama, jangan-jangan baru dipake 3-4 tahun udah rontok semua mesinnya, katanya ruang mesinnya pake “aluminium”, gak tahu aluminium sekuat apa, dan sayangnya hampir semua mobil LCGC pake blok mesin dari aluminium.
  7. Karena ruang mesin dari aluminium inilah, maka ‘menurut ahlinya’ dan bukan menurut saya, mobil Agya dan kawan-kawan nggak akan kuat minum premium terus-menerus, maunya minum yang selevel dengan pertamax, tapi ya nggak tahulah, karena testimoni pengguna Agya di google masih minim sekali.
  8. Uji tabrak/ crash test. Untuk faktor safety mobil Agya udah punya seatbelt, ABS, EBD dan Airbag, namun sekali lagi belum kelihatan gimana status pengendara saat terjadi tabrakan. Berhubung belum ada berita tentang mobil Agya yang tabrakan jadi belum bisa dipastikan safety Agya jika terjadi tabrakan frontal
  9. Kenapa harus beli Agya, kayaknya interior Brio Satya lebih keren deh om.
Updated: December 6, 2016 — 6:36 pm

2 Comments

Add a Comment
  1. Nmr 9 yg bikin ga tahan. Bukannya nambah solusi malah nambah kopi! Wkwkwkwkk…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

jurnalpagi.com © 2015
Show Buttons
Hide Buttons